Berkumpul Bersama Keluarga di Taman Ramuan Kuliner dan di Dapur

Sejak saya masih kecil, saya senang bekerja dengan tanah dan menanam sesuatu. Saya dibesarkan di kota kecil di luar Kansas City. Kami memiliki beberapa hektar jadi ada banyak ruang untuk taman. Saya ingat ketika saya masih remaja, ayah saya membuat taman yang baru saja meledak. Ini benar-benar memberi makan seluruh lingkungan dan kami masih memiliki sayuran dan tomat yang tidak dapat kami gunakan dan harus terus-menerus mencoba mencari orang untuk diberikan makanan. Tanaman tomat yang lebih tinggi dariku, zucchini squash ratusan. Kami senang bekerja di taman bersama sebagai satu keluarga. Itu selalu waktu yang berkualitas.

Saya belajar mencintai sayuran saat itu. Saya benci musim dingin karena saya tidak bisa pergi ke taman dan memilih apa yang ingin saya makan. Di musim dingin, kami harus membeli semua sayuran segar di toko bahan makanan dan harganya mahal. (Pasar petani lokal belum ada, atau setidaknya saya tidak tahu di mana menemukannya?)
Jadi sekarang Anda memiliki sejarah singkat berkebun saya bersama keluarga. Ketika saya dewasa dan menikah, ini adalah sesuatu yang saya ingin pastikan anak-anak saya juga belajar. Di mana pun kami tinggal, kami menanam kebun. Saya menanam pohon buah-buahan dan halaman kami ditanami berbagai jenis tomat di semua tempat. Pemandangan kami selalu menjadi sesuatu yang bisa Anda makan. Saya terus membesarkan 4 anak dan kami selalu memiliki kebun yang tumbuh. Sangat menyenangkan untuk pergi keluar dan memilih apa yang kita inginkan.
Baru setelah saya bekerja sebagai Chef saya menemukan jamu kuliner. Saya belajar betapa banyak perbedaan antara bumbu kuliner segar dibandingkan dengan yang dikeringkan (saya menyebutnya barang karena terkadang saya bersumpah itu hanya beberapa gulma yang dikeringkan seseorang dan disebut ramuan kuliner.) Perbedaan rasa itu seperti membandingkan hamburger dengan daging sapi filet mignon.

READ  Study: My Understanding of Sales

Saya juga ingat betapa cemasnya saya ketika merencanakan kebun herbal kuliner saya. Bisakah saya benar-benar menanam bumbu kuliner yang rasanya seperti yang akan saya beli untuk hotel atau restoran tempat saya bekerja sebagai Chef? Saya melibatkan anak-anak saya. Kami memulai beberapa benih dalam karton telur yang kami simpan. Anak-anak bersenang-senang melihat tanaman kecil bertunas dari karton telur. Mereka akan menonton dengan antisipasi “penanaman yang sebenarnya”. Kemudian kami akan memotong karton telur dan mengiris X di bagian bawahnya agar akarnya tumbuh.

Anak-anak lelaki akan mengolah tanah dan mengumpulkan kompos. “Mereka tidak selalu begitu menyukai pekerjaan itu. LOL. Tapi, ketika” pot telur “(apa yang saya sebut mereka) siap untuk digunakan, anak-anak akan menanamnya di area yang saya rencanakan. Saat mereka tumbuh, mereka benar-benar menjadi pemandangan yang indah. Sungguh luar biasa untuk pergi keluar dan memetik sepotong tanaman dan menggosok di antara jari-jari saya dan mencium aroma yang mereka pancarkan. Saya bisa mencium bagaimana mereka akan menambahkan sentuhan yang tepat pada hidangan yang akan saya siapkan mereka.

Karena anak-anak saya tumbuh dengan kebun herbal kuliner, mereka semua belajar pentingnya menumbuhkan apa yang Anda bisa dan memanfaatkan pasar lokal ketika Anda tidak bisa menanam sendiri. Mereka semua senang berada di dapur memasak dengan barang-barang yang kami keluarkan dari kebun. Mereka semua telah menjadi juru masak yang baik. Waktu bersama di taman dan di dapur karena bagian dari warisan kita. Saya ingin menantang Anda untuk menjadikannya bagian dari warisan Anda juga. Jika Anda tidak memiliki properti di mana Anda dapat menanam kebun sendiri, sebagian besar komunitas sekarang memiliki kebun komunitas. Periksa secara online dan lihat apakah ada yang dekat dengan Anda dan apa yang perlu Anda lakukan untuk menjadi bagian darinya. Atau pilihan lain adalah mendapatkan beberapa pot dan menumbuhkan kit dari toko perangkat keras kotak besar lokal Anda dan tumbuh di dalam ruangan atau di dek atau teras. Anda tidak perlu memiliki hektar untuk menanam bumbu kuliner dan sedikit sayuran.

READ  Cara Membuat Arctic Roll, Makanan Penutup Es Krim Buatan Sendiri

Anak-anak saya sudah dibesarkan dan pergi sekarang. Aku sangat merindukan saat-saat kami bersama di taman. Tapi, saya masih mendapat panggilan telepon yang menanyakan apa yang harus saya lakukan dengan ramuan ini atau ramuan itu. Atau bagaimana cara membuat ini atau itu. Keluarga saya tahu minat saya terhadap makanan dan banyak dari mereka memiliki minat yang sama. Saya sangat bersyukur untuk itu. Kami berkumpul di rumah orang tua saya hampir setiap hari Minggu. Kami merencanakan tema dan setiap orang membawa sesuatu yang mereka buat. Itu selalu merupakan pesta makanan baru dan tidak biasa.

Pernahkah Anda mendengar tentang Bountiful Baskets? Itu adalah sesuatu yang kakakku perkenalkan padaku. Mereka adalah program komunitas lokal ketika Anda dapat membeli saham hasil pertanian komunitas. Mereka mendistribusikan barang setiap minggu. Anda harus melakukan pemeriksaan online untuk melihat apakah ada orang di daerah Anda yang telah membuat situs. Anda akan mendapatkan hal-hal yang belum pernah Anda dengar, dan kemudian Anda dapat bertanya kepada saya apa yang harus saya lakukan dengan ini?
Saya harap Anda menikmati artikel ini. Saya menantikan pertanyaan Anda tentang hal-hal baru yang Anda temukan di pasar lokal dan pertanyaan berkebun yang berkaitan dengan makanan.Kuliner kota Malang